Wanita Memakai Tudung

Adakah wanita (perempuan) masih diwajibkan memakai penutup kepala (veil) semasa berada di dalam Rumah Allah (Gereja)? Kemungkinan kebanyakan umat Katolik zaman sekarang percaya bahawa peraturan ini telah dimansuhkan oleh Gereja atau Paus. Tetapi apakah cerita sebenarnya? Seorang wartawan bernama Jackie Freppon, dalam artikel yang ditulis dalam sebuah akhbar melaporkan bahawa:

Semasa Konsili Vatican Ke-II bersidang, sekumpulan wartawan sedang menunggu untuk membuat liputan berita selepas salah satu perjumpaan konsili selesai. Salah seorang wartawan itu menyoal Msgr. Annibale Bugnini, yang memegang jawatan setiausaha Vatican Congregation for Divine Worship, pada waktu itu, jika wanita masih diwajibkan memakai tudung atau penutup kepala. Jawapan Msgr. Annibale Bugnini menyatakan bahawa para Uskup sedang bermesyuarat tentang isu-isu lain, dan tudung kepala wanita tidak tersenarai dalam agenda. Keesokan harinya, akhbar antarabangsa mula menyebarkan laporan ke seluruh dunia bahawa wanita tidak lagi perlu menutup kepalanya semasa menghadiri upacara Gereja.Selang beberapa hari kemudian, Msgr. Bugnini memberitahu akhbar bahawa kenyataan beliau telah disalah tafsir oleh pihak akhbar dan berkata bahawa wanita masih wajib memakai tudung. Tetapi pihak akhbar tidak menarik balik laporan palsu itu, akibatnya ramai wanita berhenti memakai tudung atas alasan dikelirukan dan disebabkan oleh tekanan daripada kumpulan feminin.

Daripada petikan 1 Korintus 11:4-10,13-16 (Alkitab Indonesia Perjanjian Baru Terjemahan Baru Edisi 2), yang berbunyi:

“4 Tiap-tiap laki-laki yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang bertudung, menghina kepalanya. 5 Tetapi tiap-tiap perempuan yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak bertudung, menghina kepalanya, sebab ia sama dengan perempuan yang dicukur rambutnya. 6 Sebab jika perempuan tidak mau menudungi kepalanya, maka haruslah ia juga menggunting rambutnya. Tetapi jika bagi perempuan adalah penghinaan bahwa rambutnya digunting atau dicukur, maka haruslah ia menudungi kepalanya. 7 Sebab laki-laki tidak perlu menudungi kepalanya: Ia menyinarkan gambaran dan kemuliaan Allah. Tetapi perempuan menyinarkan kemuliaan laki-laki. 8 Sebab laki-laki tidak berasal dari perempuan, tetapi perempuan berasal dari laki-laki. 9 Lagi pula, laki-laki tidak diciptakan karena perempuan, tetapi perempuan diciptakan karena laki-laki. 10 Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat.”

11 Sekalipun demikian, dalam Tuhan tidak ada perempuan tanpa laki-laki dan tidak ada laki-laki tanpa perempuan. 12 Sebab sama seperti perempuan berasal dari laki-laki, demikian pula laki-laki dilahirkan oleh perempuan; dan segala sesuatu berasal dari Allah.

“13 Pertimbangkanlah sendiri: Patutkah perempuan berdoa kepada Allah tanpa menudungi kepalanya? 14 Bukankah alam sendiri menyatakan kepadamu bahwa adalah kehinaan bagi laki-laki, jika ia berambut panjang, 15 tetapi bahwa adalah kehormatan bagi perempuan, jika ia berambut panjang? Sebab rambut diberikan kepada perempuan untuk menjadi penudung. 16 Tetapi jika ada orang yang mau membantah, kami maupun jemaat-jemaat Allah tidak mempunyai kebiasaan yang demikian.”

Kita dapat melihat bahawa adat wanita menutup kepalanya (memakai tudung) semasa berada di dalam Gereja adalah berkait rapat dengan hubungannya dengan lelaki seperti mana yang dititah oleh Allah. Ini adalah kerana lelaki, seperti yang diajar oleh Kitab Suci, mempunyai autoriti (kuasa) ke atas isterinya (Efesus 5:22-33).

“22 Hai istri, tunduklah kepada suamimu seperti kepada Tuhan, 23 karena suami adalah kepala istri sama seperti Kristus adalah kepala jemaat. Dialah yang menyelamatkan tubuh. 24 Karena itu, sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian jugalah istri kepada suami dalam segala sesuatu. 25 Hai suami, kasihilah istrimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya 26 untuk menguduskannya, sesudah Ia menyucikannya dengan memandikannya dengan air dan firman, 27 supaya dengan demikian Ia menempatkan jemaat di hadapan diri-Nya dengan cemerlang tanpa cacat atau kerut atau yang serupa itu, tetapi supaya jemaat kudus dan tidak bercela. 28 Demikian juga suami harus mengasihi istrinya sama seperti tubuhnya sendiri: Siapa yang mengasihi istrinya mengasihi dirinya sendiri. 29 Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri, tetapi memelihara dan merawatnya, sama seperti Kristus terhadap jemaat, 30 karena kita adalah anggota tubuh-Nya. 31 Sebab itu, laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan istrinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. 32 Rahasia ini besar, tetapi yang aku maksudkan ialah hubungan Kristus dan jemaat. 33 Bagaimanapun juga, bagi kamu masing-masing berlaku: Kasihilah istrimu seperti dirimu sendiri dan istri hendaklah menghormati suaminya.” (Efesus 5:22-33)

Kita juga melihat bahawa ‘alam’ mengajar kewarasan seseorang wanita menutup kepalanya. Kerana, semasa kita menyembah Allah iaitu apabila keseluruhan fikiran dan minda kita ditumpukan kepada kemuliaan Allah yang Mahakuasa, fikiran lojik kita menyatakan bahawa seseorang wanita harus menyembunyikan kecantikan rambutnya dan ditutup secara sederhana agar tidak menjadi gangguan kepada lelaki.

Petikan ini, yang diambil daripada Kitab Suci, merupakan ajaran yang diilhamkan (inspired) oleh Allah. Walau bagaimanapun, ada beberapa umat berpendapat bahawa ajaran itu hanyalah merupakan pendapat peribadi Santo Paulus. Tetapi, Santo Paulus berkata dalam pasal yang sama bahawa “Jika seseorang menganggap dirinya nabi atau orang yang mendapat karunia rohani, ia harus sadar bahwa apa yang kutuliskan kepadamu adalah perintah Tuhan.” (1 Kor 14:37).

Dan bercakap tentang Kitab Suci, Paus Leo XIII mengajar dalam surat encyclical Providentissiumus Deus bahawa “semua kitab yang diterima oleh Gereja sebagai suci dan canonical, adalah ditulis secara keseluruhan (wholly and entirely), termasuk setiap bahagian, yang diilhamkan oleh Roh Allah (Kudus).”

Kata-kata terakhir Santo Paulus menunjukkan kepada setiap umat bahawa jika seseorang bertindak bertentangan dengan amalan ini yang sememangnya bersifat ‘apostolic’ dan ‘ecclesial’ dan terkandung dalam Tradisi Suci yang tidak bisa berubah (unchangeable): “… Tetapi jika ada orang yang mau membantah, kami maupun jemaat-jemaat Allah tidak mempunyai kebiasaan yang demikian.” (1 Kor 11:16) Dan para Kepala Gereja (Paus) sebulat suara bersetuju. Sebagai contoh: Santo Yohanes Chrysostom berkata: “Menentang amalan ini adalah bersifat ‘memberontak’, dan tingkahlaku sebegini adalah tidak masuk akal.Umat di Korintus mungkin tidak bersetuju,tetapi jika mereka benar-benar menolak amalan suci ini, maka mereka sebenarnya bertindak bertentangan dengan Gereja Roman Katolik.Dan Tertullian berkata: “Apakah makna ‘setiap wanita’ kecuali wanita atau perempuan pada semua tahap umur, setiap peringkat atau pangkat, dan setiap keadaan? Tiada siapa dikecualikan” (dipetik daripada Prayer, 22, 4, dalam 1 Kor 11:5). Sila ambil perhatian bahawa, Paus Santo Pius X, dalam encyclical Pascendi berulang-ulang kali menyatakan ajaran Gereja bahawa Tradisi Suci yang bersifat apostolic dan ecclesial tidak akan berubah:

“But for Catholics nothing will remove the authority of the second Council of Nicea, where it condemns those “who dare, after the impious fashion of heretics, to deride the ecclesiastical traditions…or endeavor by malice of craft to overthrow any one of the legitimate traditions of the Catholic Church”.…Wherefore the Roman Pontiffs, Pius IV and Pius IX, ordered the insertion in the profession of the faith of the following declaration: “I most firmly admit and embrace the apostolic and ecclesiastical traditions and other observances and constitutions of the Church.”

Tradisi yang bersifat apostolic ini sentiasa dipelihara dan diamal di seluruh dunia sejak 2000 tahun dahulu lagi. Tidak pernah berlaku dalam sejarah Gereja bahawa amalan ini diberhentikan kecuali 35-40 tahun yang lalu. Sehingga sekarang, tidak wujud dokumen rasmi Gereja yang memansuhkan amalan ini.

Walaupun benar bahawa ada provision dalam Code of Canon Law 1917 (Can. 1262.2) yang mewajibkan pemakaian tudung atau penutup kepala, tetapi tidak tersurat dalam Code 1983, ini tidak bermakna pemakaian tudung dimansuhkan.Dalam usaha untuk meringkaskan Undang-Undang Kanon, provision ini (yang telah termaktub dalam Kitab Suci dan Tradisi Suci), telah tidak dinyatakan lagi secara bertulis. Sebenarnya, memandangkan peraturan bertudung ini merupakan ajaran yang berasaskan Kitab Suci dan amalan Tradisi, kita percaya bahawa hierarki Gereja tidak mempunyai kuasa ataupun autoriti untuk mengubah peraturan atau amalan ini. Oleh yang demikian, apa yang sering kita perhatikan di Gereja setiap hari Ahad ialah kebanyakan wanita memasuki Gereja dengan kepalanya tidak bertudung. Ini merupakan pelanggaran Hukum Allah walaupun masyarakat sedunia menerimanya sebagai norma. Kita mungkin menganggapnya sebagai satu pelanggaran yang remeh temeh dan tidak penting tetapi Yesus mengajar bahawa: “So then, whoever disobeys even the least important of the commandments and teaches others to do the same, will be least in the Kingdom of heaven. (Mat 5:19). Kita harus ingat kepada bukti kasih kita terhadap Allah: “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti perintah-perintah-Ku. (Yoh 14:15).

Lihatlah bagaimana umat berasa lebih dekat kepada Allah apabila melihat kaum wanita berpakaian dengan amat sopan dan kepalanya sentiasa ditutup (bertudung)! Ia dapat menambahkan kesucian Rumah Allah! Ia amat menyenangkan hati Malaikat Allah! Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat. (1 Kor 11:10)

Jika ada masih berpendapat bahawa pemakaian tudung atau veil adalah ketinggalan zaman, ingatlah bahawa “Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya” (Ibr 13:8) Maria, Ibu Yesus, sentiasa memakai tudung. Bagaimana dengan diri anda?

Terpujilah Allah selama-lamanya.

Rujukan:

http://www.catholicplanet.com/articles/article51.htm

http://en.wikipedia.org/wiki/Veil

http://www.fatimafamily.org/articles/veil.html

http://www.freehousechurchresources.com/headcovering-today.php


  1. Yang bertudung kepala bila wanita itu gundul kepalanya. Karena ambut wanita itulah yang menudungi kepalanya. Rambut wanita itulah mahkota wanita jadi barang siapa yang bertudung kepala (wanita), maka ia wajib menggungulkan rambutnya.
    Keselamatan bukan hanya membicarakan tudung, sunat, membasuh kaki, membasuh muka membasuh tangan. tetapi keselamatan datang dari hati yang mengasihi sesamanya manusia seerti mengasihi dirinya sendiri.
    Kadang hanya karena urusan tudung mencari kesalahan sesama tetapi tidak mencari bagaiman memberi kasih kepada sesama.
    Jika diri kita sudah mampu menolong sesama, bukan hanya materiil saja tetapi moril juga, yaitu saling menghormati dan saling menghargai, saling membantu dalam segala hal yang baik untuk hidup manusia yang sama-sama ciptaaan Tuhan.
    Jika orang saling mencurigai dan saling mebenci dan saling menghina satudengan yang lainnya, maka ia dekat dengan neraka. Apalagi sesat dalam memberikan komentar dari Firman Tuhan, yang memutarbailkkan karena pemikiran dan pemahaman yang hurufiah.
    Belajarlah dari perumpamaan, maka kamu akan memahamai Firman Tuhan.
    Lihat saja, ada beberapa komunikasi intenet yang saling mencela agama satu dengan yang lainnya. padahal hak Allah untuk menghukum manusia bukan manusia yang menghukum manusia. apa yang menjai hak Allah adalah hak Allah dan apa yang menjadi hak manusia adalah hak manusia. hak mansuia adalah kemerdekaan untuk hidup bukan untuk dipasung dengan ribuan aturan manusia yang sebenarnya telah melanggar hak dan kuasa Allah.
    Jika memang, orang mau bertutung kepala biarkan dia bertudung sesuai apa yang diyakininya. Tetapi jika dia tidak mau bertudung biarkan itu menjadi keyakinannya. Allah tidak melihat tudung kepalamu itu, tetapi Allah melihat roh dan hatimu yang suci atau tidak jika menghadap kepadaNya.
    Biar pakaian saya terbungkus seperti seorang raja atau pangeran surga, tetapi jika hati saya busuk penuh amarah, pertikaian, iri, dengki dan siasat busuk Allah tidak berkenan akan doa dan pujian saya. Allah juga tahu pertobatan manusia yang hanya munafik tidak berkenan dihatiNya.
    Allah pun sudah muak akan korba bakaran dan korban sembelihan. Karena korban pepulih dosa dan pengampunan telah tertumpah satu kali, yaitu Darah Yesus yang disalib karena dosa manusia yang penuh dengan kekejaman, tipumuslihat, iri hati, dan dengki.
    Apakah saya memiliki roh dan hati yang penuh dengan kekejaman, tipumuslihat, iri hati, dan dengki? Jika tidak, mengapa kita selalu membicarakan yang sebenarnya tidak perlu untuk diperbantahkan. apakah hati saya seputih salju dan kapas? apakah roh saya sebening air murni?
    Tanyaanlah itu kepada dirimu dan kepada Allah, maka kamu akan mendapatkan keselamatan.
    Marilah kita semua seluruh umat manusia untuk tidak saling mabuk akan hal-hal seperti masalah tudung sebab mabuk itu haram adanya. Mabuk bukan hanya dari arak atau alkohol saja, tetapi mabuk karena kita mau pusing atau mabuk dengan hal-hal seperti itu. Itu hukum Allah! Berikanlah hak Allah itu jangan kitamanusia mengambil apa yang menjadi hak Allah. Bisa bisa kamu muntah-muntah karena mabuk berpikir yang bukanmenjadi pikiranmu. Ingat mabuk itu Haram…???!!!! Haram bukan hanya Alkohol saja.
    Mengapa haram memikirkan hal itu?? Karena itu mendatangkan pertikaian. barang siapa mengadkan pertikaian maka dia manusia haram. manusia haram bukan karena lahir dari hubungan gelap antara wanita dan pria. tetapi manusia yang suka bertikai dan suka meutarbaikkankebenaran dari masing-masing agama yang dianut orang.
    Berjaga-jagalah hatimu agar jangan disesatkan oleh karena keinginanmu dan kepuasan dirimu. Iblis bukan roh yang bodoh. Ia mudahmenyulut emosi seseorang. alasan marah karena agamanya dihina. Allah dihina. padahal jika seseorang telahmenghina Allah ia sudah dibawah hukum alah dan manusia tidak berhak atas orang itu. Kita hanya bisa mengatakan orang itu ada dibawah hukuman Allah. biarkan Allah menghukumnya. apa hak kita untuk membalas penghinaan itu?? Toh pada akhirnya kamu berbuat kejam kepada sesamamu. Kamu menganiaya sesamamu. padahal jika diberi kesempatan ia bisa bertobat. Karena itu apa yang menjadi hak Allah, berikanlah kepada Allah. Amin saudara???
    Bertolong-tolonglah kamu maka kamu memenuhi hukum Allah, yaitu Kasihilah TuhanAlalahmudengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu dengan segenap kekuatanmu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti engkau mengasihi dirimu sendiri. itulah hukum kasih yang pertama dan yang terutama.
    Kasih itu murah hati, ia tidak cemburu, ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong, ia tidak mencari kesalahan orang lain dan tidak menyimpana kesalahan orang lain dalam hatinya. Kasih tidak berkesudahan tetapi nubuat akan berakhir.
    Jadi marilah kita mendewasakan roh kita. sebab ketika aku masih kanak-kanak, akau berpikir seperti kanak-kanak, akau merasa seperti kanak-kanak, aku berbicara seperti kanak-kanak. dan setelah akau dewasa akau meninggalkan kekaak-kanakanku itu. Amin Saudara???
    Bangunlah dadamu kelana hirup nafas iman yang baru pergilah kepada sesamamu dan katan damai sejahtera maka semuanya menjadi damai. tapi jika kamu pulang dan mengatakan bencilah maka semuanya akan menjadi hancur. Amin Saudara???
    Janganmerusak imanmu karena kamu dikuasai dan ditunggangi oleh POLITIK. Karena kamu dikuasai oleh bangsa lain yang kamu tidak kenal dari buahnya, yaitu perbuatannya. Lihat perbuatannya. jika mereka menghalalkan pembunuhan maka bangsa itu bukan lah bangsamu tetapi bangsa lain. maksud saya itu umat Allah hanya mengenal kasih. Amin Saudara???

  2. author

    Terima kasih di atas penyertaan Sdr Bartaha Yudha dalam blog ini. Maaf kerana lewat memberi respon. Masa yang panjang diperlukan untuk membaca, menilai dan seterusnya menyediakan penjelasan agar tajuk perbualan di sini dapat diperbincangkan dengan lebih jelas dan objektif.

    Sila kita merujuk semula petikan (1 Korintus 11:5-6) yang berbunyi:

    5 Tetapi tiap-tiap perempuan yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak bertudung, menghina kepalanya, sebab ia sama dengan perempuan yang dicukur rambutnya. 6 Sebab jika perempuan tidak mau menudungi kepalanya, maka haruslah ia juga menggunting rambutnya. Tetapi jika bagi perempuan adalah penghinaan bahwa rambutnya digunting atau dicukur, maka haruslah ia menudungi kepalanya.

    Jelas dinyatakan dalam petikan itu bahawa
    1. Wanita yang berdoa tanpa menutup kepalanya, adalah menghina kepalanya sendiri. Kenapa?
    2. Wanita yang berdoa tanpa menutup kepalanya, adalah diibaratkan sebagai wanita yang gundul (botak).
    3. Jika wanita moden enggan memakai tudung (menutup kepalanya) maka diharuskan rambutnya dicukur!
    4. Wanita yang rambutnya dicukur adalah satu penghinaan bagi wanita itu.
    5. Jika wanita enggan rambutnya dicukur, maka diharuskan memakai tudung kepala.

    Kenapa wanita harus menutup kepala? Kerana rambut wanita melambangkan kemuliaan laki-laki dan bukannya kemuliaan Allah.

    7 Sebab laki-laki tidak perlu menudungi kepalanya: Ia menyinarkan gambaran dan kemuliaan Allah. Tetapi perempuan menyinarkan kemuliaan laki-laki . (1 Kor 11:7)

    Kenapakah rambut wanita melambangkan kemuliaan laki-laki. Sebabnya ialah :
    8 Sebab laki-laki tidak berasal dari perempuan, tetapi perempuan berasal dari laki-laki. 9 Lagi pula, laki-laki tidak diciptakan karena perempuan, tetapi perempuan diciptakan karena laki-laki.

    Ada sebab lainkah kenapa wanita harus memakai tutup kepala? Wanita yang memakai tudung menyenangkan hati malaikat.

    10 Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat.” (1 Kor 11:10)

    Rumusan ini bukannya datang daripada saya, tetapi boleh dibaca terus daripada Alkitab. Petikan tersebut dinyatakan dalam ayat ringkas dan mudah. Jadi, tidak perlu diberi pengertian lain yang menyimpang daripada tujuan asal arahan itu ditulis kepada umat wanita (Kristian) di Korintus.

    Aspek keselamatan tidak dibincangkan dalam blog ini. Walau bagaimanapun, oleh kerana ia dibangkitkan di sini, izinkan saya memetik beberapa petikan Alkitab:

    1. Manusia diselamatkan kerana kasih Allah melalui Anak-Nya, Yesus.
    Karena Allah begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal (Yoh 3:16) Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu, dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Dia. (1 Yoh 3:1)
    2. Wanita yang memakai tudung adalah mereka yang penuh dengan kasih. Memakai tudung adalah tanda kemuliaan Allah kerana wanita yang penuh kasih enggan menjadikan rambutnya sebagai batu penghalang atau ‘bersaing’ dengan kemuliaan Allah.
    Siapa yang tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih. (1 Yoh 4:8)
    3. Untuk diselamatkan, kita harus menuruti firman-Nya.
    Jawab Yesus, “Jika seseorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan tinggal bersama-sama dengan dia. (Yoh 14:23)
    4. Wanita yang enggan menutup kepalanya tergolong dalam kumpulan mereka yang hidup dalam daging.
    Mereka yang hidup dalam daging, tidak mungkin berkenan kepada Allah. (Rom 8:8)

    Jika seseorang wanita benar-benar mengasihi sesama manusia (termasuk laki-laki) maka wajiblah wanita itu mengenakan tudung dikepalanya. Jangan sampai kecantikannya dan rambutnya menjadikan laki-laki itu jatuh ke dalam dosa. Semasa kita memfokuskan 100% perhatian kita kepada Allah semasa beribadat di Gereja, wajiblah wanita menutup kepalanya; jangan sampai diperhatikan oleh para lelaki. Tambahan pula, wanita atas kehendaknya bisa membuka tudungnya apabila keluar dari Gereja.

    Tujuan blog ini adalah untuk mencari KEBENARAN dan bukannya difokuskan kepada kesalahan. Seseorang wanita yang berasa bersalah selepas ditegur adalah satu rahmat Allah. Haruslah dia mengenakan tudung kepala apabila menghadiri Misa Kudus di Gereja, tanpa berasa ragu-ragu atau takut-takut diketawakan atau diejek kerana fesyennya sudah ketinggalan zaman. Seseorang wanita yang memakai tudung kerana iman akan memperoleh keselamatannya pada akhir zaman. Gaya hidup wanita beriman (memakai tudung) merupakan kesaksian akan kebesaran Allah Tritunggal Mahakudus. Ia menunjukkan kasih besar wanita itu terhadap Allah dan kaum lelaki. Ia juga merupakan satu penghormatan bagi wanita itu.

    Benar dengan apa yang dikatakan oleh sdr bahawa kita harus saling bantu membantu bukan sahaja dari segi kebendaan (material) tetapi juga dari segi moral. Sebab itulah tujuan blog ini memberi bantuan dari segi moral kepada kaum wanita agar tidak menolak Tradisi Suci Gereja. Jika sdr seorang wanita yang beragama Roman Katolik, kenapakah sdr (dan ramai wanita lain juga) menolak ajaran Tradisi Suci (memakai tudung) yang telah diamalkan sejak 2000 tahun dahulu? Adakah Tradisi Suci ini sudah kolot atau dimakan zaman kuno? Adakah Gereja, Paus, Uskup dan Paderi yang berbakti kepada Kristus sebelum era Konsili Vatican II dahulu memutarbelitkan firman Allah apabila peraturan wanita memakai tudung masih berkuatkuasa? Adakah saya mencela agama Roman Katolik apabila saya membangkitkan isu wanita memakai tudung? Saya mohon kepada sdr agar memberi rujukan (dokumen rasmi Gereja) agar saya dapat membuat rujuk silang tentang pemansuhan peraturan ini oleh Paus / Gereja. Tidak dapat diterima pakai kalau sekadar memberi pendapat yang tidak disokong oleh fakta. Pendapat manusia kerap kali dipengaruhi oleh emosi dan perasaan hati semata-mata. (Suara) hati (naluri) itu sendiri tidak diperbolehkan diterima pakai sebagai penentu tingkah laku manusia jika dipisahkan daripada firman Allah / ajaran Gereja termasuk Tradisi Suci.

    “Aku mengatakan kebenaran dalam Kristus, aku tidak berdusta. Suara hatiku turut bersaksi dalam Roh Kudus,…” (Roma 9:1)

    “Sebab memang aku tidak sadar akan apa pun tentang diriku, tetapi bukan karena itulah aku dibenarkan, melainkan Tuhanlah yang menghakimi aku.” (1 Kor 4)

    “Bagi orang suci semuanya suci; tetapi bagi orang najis dan bagi orang tidak beriman suatu pun tidak ada yang suci, karena baik akal budi maupun suara hati mereka najis.” (Tit 1:15)

    Hati yang tidak dikuasai oleh Roh Kudus, ia mudah menjadi najis! Walaupun hati kita ‘bersih’ atau ‘tidak sadar’, ia tidak membebaskan diri kita daripada penghakiman Allah dan tidak dapat dijadikan sebagai alasan atau ‘kebebasan’ untuk kita tidak memakai tudung.

    Dapatkah kita menerima alasan seorang manusia yang ‘telanjang bulat’ atau berbogel di dalam Gereja mengatakan bahawa hatinya ‘bersih’ untuk ia turut serta dalam kebaktian?

    Mungkinkah ada umat yang akan jatuh ke dalam dosa jika melihat ada wanita yang memakai tudung kepala? Atau mungkinkah ada umat berdosa jika melihat ada wanita yang mengizinkan kepalanya yang tidak bertutup dipertontonkan sewenang-wenangnya di Gereja?

    Berbalik kepada soal ‘hati’. Adakah ‘hati’ kita menjadi penentu sempadan untuk membezakan yang ‘benar’ dengan yang ‘salah’? Tepat sekali jawapaannya: ‘Hati’ seorang Krisitan harus dididik mengikut ajaran Roh Kudus. Ini dimungkinkan apabila umat didedahkan kepada ajaran Gereja tentang doktrin, dogma dan termasuk juga Tradisi Suci. Apabila umat sudah dididik dengan sewajarnya, maka hatinya akan memberitahu agar wanita harus menutup kepalanya kerana ia memuliakan Allah. Wanita beriman SEDAR bahawa rambutnya yang cantik itu memuliakan laki-laki dan bukannya Allah.

    Memang benar, manusia kerap kali mempersoalkan hak Allah. Apakah hak Allah dalam konteks ‘wanita memakai tudung’? Adakah seseorang umat Kristian berhak menentukan peraturannya sendiri berdasarkan hatinya sendiri? Adakah kita berhak MEMILIH beberapa peraturan sahaja yang kita fikir (dari hati) sesuai untuk diri kita? Adakah kita berhak menolak beberapa Tradisi Suci yang kita fikir telah ketinggalan zaman? Adakah kita berhak menolak beberapa doktrin atau dogma seperti yang diajar oleh Gereja kerana ia tidak sesuai dengan pendapat atau kehendak hati kita? Sekiranya jawapan kita kepada soalan-soalan ini ialah ‘YA’ maka kita tanpa rasa segan silu telah melantik diri kita sebagai allah untuk diri kita sendiri! Ini satu penghinaan besar kepada Allah yang benar.

    Saya setuju dengan seruan sdr bahawa umat memenuhi Hukum Allah, iaitu

    “37 Jawab Yesus kepadanya, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu. 38 Itulah perintah yang terutama dan yang pertama. 39 Perintah yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” (Mat 22:37-39)

    Perintah yang paling utama ialah “Kasihilah Tuhan, Allahmu” tetapi kenapakah wanita lebih mengasihi dirinya sendiri lebih dahulu daripada Allah? Jika sdr mengasihi Allah lebih dahulu, maka sdr harus menutup kepala semasa di Gereja. Bukankah ini maksudnya?

    Kasih tidak memegahkan diri tetapi wanita tetap enggan memakai tudung semasa di Gereja. Keengganan wanita itu dapat dijelaskan iaitu wanita zaman sekarang terlalu megah kepada diri sendiri (kecantikan daging) sehingga tidak sanggup lagi memakai tudung kepala. Bukankah wanita suka dipuji akan kecantikan yang ada padanya?

    Politik? Politik merujuk kepada seni pemerintahan. Bagaimana dapat dikaitkan antara Tradisi Suci (wanita memakai tudung) dengan kebebasan wanita mempamerkan kecantikannya di hadapan Allah?

    Akhir kata, saya menyatakannya sekali lagi di sini bahawa peraturan wanita memakai tudung bukannya pendapat saya semata-mata ataupun dikategorikan sebagai peraturan manusia zaman dahulu kala, tetapi ia merupakan amalan wanita Katolik (Tradisi Suci) yang diperturunkan dari satu generasi ke satu generasi yang lain. Peraturan ini tercatat dengan terang dalam Alkitab dan juga dalam Tradisi Suci. Tradisi Suci sentiasa seiring pengertiannya dengan Alkitab dan sejak 2000 tahun, ia menjadi amalan yang tidak pernah dipersoalkan kecuali pada zaman sekarang apabila wanita ‘diperbolehkan’ berkelakuan seperti lelaki. Mungkinkah pada suatu hari nanti, patung Bonda Maria akan diukir tanpa tudung?

  3. Dahulu, saya pernah tertanya dalam diri saya sendiri. Mengapa seorang sister dan mother menggunkan tudung tapi umatnya yang lain seperti saya tidak menggunakan tudung?

    Sehingga suatu hari, saya terbaca dalam alkitab, bahwa seorang perempuan digalakkan menggunakan. Dari situ, saya mula befikir mengapa semua ini boleh terjadi?

    Terima kasih, kerana mempaparkan kisah ini. Puji Tuhan, akhirnya saya mengetahui, dan semua soalan saya terjawap.

  4. author

    Syukur kepada Allah Tritunggal Mahakudus dan Bonda Allah, Maria.




Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


  • Laman

  • Artikel Terkini

  • Artikel Popular

  • Kategori

  • Sila masukkan alamat e-mel anda untuk melanggan blog ini dan menerima pemberitahuan melalui e-mel apabila ada artikel baru diterbitkan.

    Join 38 other followers


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 38 other followers

%d bloggers like this: