Jangan Menghakimi Orang Lain?

Pernahkah anda mendengar nasihat atau tegahan supaya anda tidak menghakimi atau menilai orang lain?Benarkah seseorang umat Kristian dilarang daripada menghakimi orang lain. Dapatkah anda menemui ayat Alkitab yang melarang umat daripada membuat sebarang penghakiman atau penilaian. Larangan ini tidak tersenarai dalam Sepuluh Hukum Allah tetapi ayat Alkitab ada tertulis: “Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi.” [Matius 7:1] . Jadi, benarkah umat Katolik dilarang menghakimi orang lain? Bagaimanakah ayat ini harus diinterpretasikan selaras dengan ajaran Gereja?

Jika kita melihat diri kita dan perlakuan kita setiap hari, kita tidak dapat lari daripada membuat penghakiman mahupun penilaian setiap waktu kerana daripada penghakiman, kita membuat keputusan. Sama ada kita berhajat untuk ke menziarahi sahabat handai atau pergi membeli belah di pasar tani, kita harus membuat keputusan. Keputusan hanya dapat dibuat setelah kita membuat pertimbangan atau dengan kata lain membuat penghakiman.

Mari kita lihat ayat seterusnya, “Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu.” [Matius 7:2]

Ini bermakna ayat Mat 7:1 harus dibaca dengan ayat Mat 7:2 yang membawa maksud bahawa sebarang penghakiman yang kita buat haruslah dibuat seadil-adilnya. Dengan kata lain, kita tidak harus menghakimi sesiapa dengan ukuran manusiawi tetapi berdasarkan Kebenaran Allah.

Lukas 12:57 pula berbunyi: “Mengapa kalian tidak memutuskan sendiri apa yang benar?“. Jelas daripada ayat ini bahawa seseorang juga harus membuat keputusan sama ada berpihak kepada yang benar atau yang sebaliknya. Untuk membuat sesuatu keputusan yang bijak, seseorang tidak dapat mengelakkan diri daripada membuat penghakiman. Bagaimana harus kita membuat penghakiman yang adil?

Seterusnya, ayat Yohanes 7:24 berbunyi: “Jangan menghakimi orang berdasarkan yang kelihatan, tetapi berdasarkan keadilan.” Seolah-olah ayat ini bertentangan dengan ayat Matius 7:1. Interpretasi yang tidak membenarkan umat Kristian menghakimi orang lain sebenarnya tidak dapat diterima kerana ia tidak selaras dengan ayat Yohanes 7:24. Sebaliknya, perintah Tuhan mengkehendaki umatnya menghakimi orang lain berdasarkan keadilan. Kita perlu membuat penghakiman untuk membezakan antara yang mulia di hadapan Tuhan dengan yang menjahanam kita di api Neraka (dosa). Ada di kalangan kita yang berpendapat bahawa kita dilarang sama sekali daripada menghakimi orang lain sehinggakan seseorang umat Kristian dilarang menegur umat lain yang mabuk dengan dosa (contoh: mereka yang bukan suami isteri tetapi hidup bersekedudukan).

Kita perlu membuat penghakiman sekarang kerana pada akhir zaman nanti, kita semua akan dihakimi oleh Yesus Kristus. Tiada manusia di dunia ini yang dapat melarikan diri daripada dihakimi oleh Raja segala raja. “Demikianlah yang akan terjadi nanti pada hari yang sudah ditentukan itu. Pada hari itu–menurut Kabar Baik yang saya beritakan–Allah melalui Yesus Kristus, akan menghakimi segala rahasia hati dan pikiran semua orang. ” [Roma 2:16] Umat Krisitan yang telah dibaptis sudah menerima Roh Allah dan dapat membuat penghakiman atau penilaian berdasarkan keadilan kerana “Orang yang mempunyai Roh Allah dapat menilai segala sesuatu, tetapi tidak seorang pun berhak menilai Dia.” [1 Kor 2:15] “Semua orang harus menunjukkan sikap hormat terhadap perkawinan, itu sebabnya hendaklah suami-istri setia satu sama lain. Orang yang cabul dan orang yang berzinah akan diadili oleh Allah. ” [Ibrani 13:4]

Saya tertarik dengan ayat ini: “Apakah kalian tidak tahu bahwa umat Allah akan mengadili dunia ini? Jadi, kalau memang kalian akan mengadili dunia ini, apakah kalian tidak sanggup menyelesaikan perkara-perkara pengadilan yang tak berarti? Apakah kalian tidak tahu bahwa kita akan mengadili malaikat-malaikat? Lebih-lebih lagi perkara-perkara kehidupan sehari-hari!” [1 Kor. 6:2-3]. Ayat ini langsung tidak menegah umat Kristian daripada mengadili dunia malah manusia pula yang akan mengadili malaikat-malaikat! Kita sebagai umat yang mempercayai Yesus sebagai Tuhan yang benar, harus mengadili atau menghakimi perkara-perkara kehidupan sehari-hari supaya kita sentiasa hidup dalam kebenaran Allah Tritunggal Mahakudus.

Segala bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya. Lalu Ia akan memisahkan mereka menjadi dua kumpulan seperti gembala memisahkan domba dari kambing. Orang-orang yang melakukan kehendak Allah akan dikumpulkan di sebelah kanan-Nya, dan yang lain di sebelah kiri-Nya.” [Mat 25:32-33]

Pada akhir zaman, Yesus akan mengadili semua orang. Pengadilan kekal terletak di atas tangan Tuhan. Penghakiman duniawi yang didasarkan kepada Sabda Tuhan harus dibuat oleh manusia itu sendiri. Kegagalan kita untuk membuat penghakiman berdasarkan kehendak Tuhan Allah Tritunggal Mahakudus akan dilihat sebagai suatu yang bertentangan dengan kehendak-Nya.

Deo gratias.




    Tinggalkan Jawapan

    Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

    WordPress.com Logo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

    Twitter picture

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

    Facebook photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

    Google+ photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

    Connecting to %s


  • Laman

  • Artikel Terkini

  • Artikel Popular

  • Kategori

  • Sila masukkan alamat e-mel anda untuk melanggan blog ini dan menerima pemberitahuan melalui e-mel apabila ada artikel baru diterbitkan.

    Join 50 other followers


%d bloggers like this: