Antara Xmas dengan Christmas

Ramai antara kita yang tidak sedar bahawa dua perkataan ini iaitu Xmas dan Christmas adalah berbeza bukan saja dari segi ejaan tetapi maknanya.

Christmas atau Krismas merujuk kepada kelahiran atau kedatangan Yesus Kristus di Bethelem yang tarikhnya ditetapkan oleh Gereja pada 25hb setiap tahun. Christmas berasal daripada dua perkataan iaitu ‘Christ’ dan ‘Mass’ atau Kristus dan Misa (Kudus).  Jadi, Krismas bermaksud Misa Kudus yang dirayakan khas untuk kedatangan/kelahiran Yesus Kristus kepada manusia.

Walau bagaimanapun, ada sesetengah komuniti yang ingin merayakan Christmas bersama-sama dengan orang Kristian tetapi mereka tidak percaya kepada Kristus (bukan penganut Kristian). Mereka tidak suka dengan CHRISTmas dan mahu menggantikan nama CHRIST dengan ‘X‘ (iaitu tuhan atau benda lain yang tidak diketahui).

Oleh yang demikian, mereka mencipta satu perayaan baru dan dipanggil sebagai Xmas. Ada juga yang menyebutnya sebagai ‘eksmas’ dan bukannya ‘krismas’. Ekoran daripada perkataan Xmas ini, maka wujudlah aktiviti-aktiviti perayaan yang tidak ada kena mengena dengan kelahiran Yesus Kristus. Malah anda juga boleh mendengar lagu-lagu Xmas yang langsung tidak berkaitan dengan agama Kristian seperti lagu Jingle Bells.

Kepada semua umat Kristian, elakkan daripada menggunakan Xmas dalam perbualan mahupun penulisan. Ejalah ‘Christmas’ dengan ejaan yang betul. Jangan kita tunduk kepada godaan dunia yang penuh dengan kejahatan.

Apabila anda mendengar lagu Christmas, pastikan lagu itu benar-benar lagu Rohani dan bukannya lagu pagan yang hanya meminjam nama Xmas.

Jika ada menghantar ucapan SMS, elakkan daripada menggunakan singkatan Xmas.

Selamat Menyambut Kelahiran/Kedatangan Yesus Kristus.

Juga, selamat Tahun Baru 2014.


  1. waikato

    Sebenarnya, tafsiran sama ada penggunaan ‘X’ dalam menggantikan ‘Christ’ dalam ‘Christmas’ bergantung kepada tafsiran pihak mana. Bagi mereka yang tidak tahu mengenai Kristus sememangnya penggunaan X tidak patut digalakkan. Walau bagaimanapun, penggunaan singkatan telah lama diamalkan di dalam Gereja. Contohnya, penggunaan singkatan ‘IHS’ bagi nama Yesus (3 huruf pertama bahasa Yunani bagi nama Yesus), huruf Yunani X dan P yakni simbol bagi Kristus (2 huruf pertama bahasa Yunani bagi Kristus), dll. Oleh itu, pada pendapat saya, X juga boleh digunakan sebagai singkatan Kristus.

  2. author

    Memang benar bahawa Gereja menggunakan huruf-huruf ringkas seperti IHS dan juga X dan P tetapi TIDAK PERNAH dalam tradisi Gereja bahawa Christmas dieja dengan kependekan XMAS. Iblis licik dan bijak. Sering kali tindakan Iblis sukar dikesan sekali pandang.

    Perlu ditekankan juga di sini bahawa perkataan XMAS digunakan dengan meluas sekali terutamanya oleh para pekedai atau mereka yang mahu mengambil kesempatan mengaut keuntungan tanpa memperdulikan makna Christmas yang sebenarnya. Malah mereka berusaha supaya Christmas tidak dikaitkan dengan Kristus agar semua orang tidak kira agamanya akan berbelanja lebih pada musim tersebut.

    Seperti yang diakui oleh saudara, bagaimana agaknya kita mahu memperkenalkan Yesus kepada mereka yang bukan Kristian jika mereka hanya melihat ‘X’ dan bukannya CHRIST yang bermakna ‘Juruselamat’ atau Mesias?

    Jika ada antara kita kekal mahu menggunakan Xmas dan bukan Christmas, tentu sekali kita sebenarnya menolak Kristus. Beratkah permintaan saya jika inginkan semua umat Kristian mengeja Christmas dan bukan Xmas? Kenapa perlu diwujudkan Xmas? Dan sekali lagi, JANGAN LUPA, Xmas BUKAN DATANG DARI GEREJA tetapi daripada masyarakat pagan!

  3. Robin

    Saya sangat bersetuju dengan pengarang. Memang tidak sepatutnya kita menggunakan huruf X untuk menggantikan nama Yesus. Sentiasalah bersaksi walaupun dengan hanya menggunakan “Christmas”.

    • Saya cuma ingin tahu, sama ada benar atau tidak lagu2 seperti Jengle Bell itu adalah lagu pagan atau lagu Charismas? Bagi saya, lagu itu adalah lagu yang menunjukkan rasa kegembira dengan suasana Christmas. Memang liriknya tiada kaitan dengan kelahiran Kristus kerana lirik2nya hanya menceritakan suasana tetapi ia menggambarkan ‘moment’ dalam suasana Christmas. Kesimpulannya, kalau ada bukti bahawa lagu2 spt Jengle Bell, Jengle Bell Rock )sebab lirik sama saja tidak mengisahkan kelahiran Kristus) elok juga diketengahkan. Secara peribadi saya tidak merasa bahawa lagu2 ini adalah lagu pagan tetapi mungkin ‘penulis mempunyai rujukan/sumber yang jelas dan bukan hanya berdasarkan tafsran peribadi.

      • pembetulan : Jengle=jingle

      • Apakah maksud ‘Christmas’? Christmas berasal daripada perkataan ‘Christ’ (Kristus) dan ‘Mass’ (Misa Kudus). Christmas adalah perayaan tentang kedatangan atau kelahiran Yesus ke Dunia dan juga ke hati kita. Christmas adalah Misa Kudus yang dirayakan secara khas untuk menyambut/mengalu-alukan kedatangan Yesus. Kita tahu bahawa Misa Kudus adalah doa umat Katolik yang tertinggi. Bagaimanakah kita harus merayakan Krismas? Adakah mengikut ajaran Gereja atau Duniawi. Kita sedar bahawa orang-orang yang tidak percaya kepada Kristus juga mahu merayakan Krismas dengan cara mereka sendiri iaitu cara ‘pagan’. Lagu (lirik) Jingle bell tidak ada kaitan dengan Krismas,jadi ia hanyalah sebuah lagu duniawi. Hal ini juga dipersetujui oleh sdr Penn, jadi tidak timbul soal ‘tafsiran peribadi’. Suasana ‘Krismas’ bukan datang dari suasana luaran/fizikal tetapi datang daripada pengangkatan hati kepada Tuhan Yesus. Kita gembira bukan kerana lagu Jingle bell, tetapi kerana iman dan penghayatan mendalam tentang Krismas.

  4. Ini yang saya dapat berkaitan sejarah lagu ini:
    Jingle Bells

    Lagu ini memiliki cerita yang menarik dan kita tak pernah tahu mengapa? Karena lagu ini sama sekali bukan lagu Natal. Tahun 1859, James Pierpont menciptakannya sebagai lagu kebangsaan pertandingan kebut-kebutan antar kereta luncur (sleigh ride).

    Perlombaan itu hanya diadakan saat musim dingin tiba, karena salju adalah media utama bagi kereta luncur. Pierpont yang adalah seorang penggemar kuda dan adu cepat pada masa itu, merasa perlu menciptakan sebuah lagu riang untuk dinyanyikan saat pertandingan.

    Adapun arti lirik refrain lagu tersebut kurang lebih demikian; “Bel berbunyi sepanjang jalan, sangatlah menyenangkan naik diatas kereta luncur yang dibawa oleh seekor kuda”. Entah apa yang menyebabkan lagu Jingle Bells akhirnya diasumsikan sebagai lagu Natal.

    Dari beragam keunikan lagu-lagu Natal, intinya hanyalah satu, yaitu untuk membawa suasana kehangatan Natal itu sendiri dalam setiap hati orang yang menyanyikan dan yang mendengarkannya. [photo istimewa].

    Maknanya, lagu ini (secara langsung menjadi lagu yang dinyanyikan pada masa perayaan Natal kerana ia adalah sebuah lagu yang riang relevan dengan perasaan riang sempena sambutan hari Natal. Sesuai dengan pendapat penulis artikel tentang sejarah lagu ini bahawa ‘keunikan lagu2 yang dinyanyikan untuk Natal intinya hanyalah satu iaitu untuk membawa suasana kehangatan Natal itu sendiri dalam hati orang yang menyanyikan dan yang mendengarkannya. (Maksud dan tujuan mungkin hanya terpesong jika niat juga terpesong). Apa pun hal ini setiap orang mempunyai persepsi masing2. Bagi golongan konservatif sudah tentu mereka mempunyai pendapat sendiri tetapi mereka yang berfikiran terbuka tanpa merosak ‘iman’ mereka, lagu2 Natal tidak semestinya mengenai kisah kelahiran Kristus tetapi ia juga mungkin menceritakan suasana riang dalam sesuatu ketika semasa kemeriahan sambutan Christmas.

    Kalau kita menyelidik lebih banyak, sebenarnya pihak yang beranggapan sejarah tradisi (paganisme) bukan saja lagu jingle bell yang dianggap sebagai (pagan) tetapi sambutan Christmas juga dianggap perayaan orang pagan. Tafsiran ini juga berlaku kerana ‘persepsi dan kecenderungan orang yang membuat tafsiran’. Mereka memang cuma mahu mengaitkan sambutan Christmas ini dengan satu sejarah yang dikaitkan dengan sambutan Christmas sebagai sambutan untuk dewa matahari (paganisme). Tetapi bagi orang Kristian Christmas disambut untuk ulang tahun kelahiran Kristus. Maknanya sama ada lagu atau sambutan Christmas bagi kita yang beragama Kristian berdasarkan maksud dan tujuan. Niat kita itu yang betul. Iaitu kita menyambut Natal dan menyanyikan lagu2 Natal (sama ada lagu lama atau baru, kerana lagu2 Natal juga sudah berevolusi) kerana kita mahu menyambut hari ulang tahun kelahiran Kristus. Ini adalah cuma pendapat saya.

    • Syukur kerana sdr Penn telah mengetahui asal sebenar lagu Jingle Bells, jadi terpulanglah kepada sdr Penn untuk menerima kebenaran ini atau tidak. Mengaitkan Jingle Bell dengan Krismas adalah tidak bijak atas sebab yang sdr Penn nyatakan sendiri. Untuk pengetahuan sdr Penn, ‘kehangatan’ Natal bukan datangnya dari faktor luaran tetapi dari hati yang dapat menghayati sedalam-dalamnya misteri kedatangan Yesus kepada manusia.

      Lagu Jingle Bell langsung tidak ada perkaitan dengan agama Katolik. Tetapi Christmas berasal daripada perkataan ‘Christ’ dan ‘Mass’. Jadi tidak timbul soal amalan paganisme dalam perayaan suci Krismas. Sekiranya sdr dapat memahami dan menghayati erti Misa Kudus (Misa), maka sdr tidak akan sekali-kali menyamakan Misa Kudus dengan amalan dewa matahari.

  5. semang

    Selamat Tahun baru saudara.
    Ya apa yang saudara hujahkan adalah sangat tepat-saya pun sangat tidak suka tulis Xmas.

  6. ya btul ,. jika menggunakan xmas juga boleh d mksdkn sebagai x=tidak atw tiada.. jdy klw menggunakan xmas, juga bermksd tiada krismas ..

  7. Barnabas Laban

    Bila anda belum mengenal Yesus, maka anda memanggil Yesus dengan huruf “X”, tetapii bila anda telah mengenal Yesus, maka huruf “X” itu, anda tahu artinya Yesus, kenapa anda gunakan huruf “X” sebagai pengganti nama Yesus ??? apakah anda malu bahwa anda mengenal Yesus ???

  8. “x” digunakan untuk menunjukkan “kreatif” seseorang … nama saya Benjy untuk ia menunjukkan lebih kreatif maka saya tulis B3njy … saya juga boleh tulis BenG … untuk menunjukkan daya ‘kreatif’ seseorang … sebagai freethinker dan liberal … kenapa perlu kita menyekat fikiran kreatif … pencipta kreatif telah mencipta laman wordpress yang anda gunakan sekarang ini bagi alternatif kepada laman web yang penuh dengan kod-kod programer komputer … jika nak sangat fikir pasal TRADISI KATOLIK … tulis jelah atas daun ke atas batu ke artikel ni …

    Respons:
    Kamu berhak untuk ‘kreatif’ ke atas nama kamu sendiri. Tetapi adakah kamu suka jika ada orang mempersendakan nama kamu itu? Atau adakah kamu setuju jika ada orang lain mempergunakan nama baik kamu itu untuk tujuan lain? Apakah yang kamu faham tentang Tradisi Katolik?




Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


  • Laman

  • Artikel Terkini

  • Artikel Popular

  • Kategori

  • Sila masukkan alamat e-mel anda untuk melanggan blog ini dan menerima pemberitahuan melalui e-mel apabila ada artikel baru diterbitkan.

    Join 50 other followers


%d bloggers like this: